Revolusi Senyap Gerakan Lingkungan Berbasis Iman

 Revolusi Senyap Gerakan Lingkungan Berbasis Iman

Sumber: rumah baca komunitas

Pada tahun 2009, Wakil Sekretaris Jenderal PBB, Olav Kjorven, mengejutkan banyak orang di dunia lingkungan dengan mengatakan secara terbuka dan lantang bahwa agama/organisasi iman ‘sekarang menjadi gerakan masyarakat sipil terbesar tentang perubahan iklim di bumi’. Dan itu benar. Di seluruh dunia, setiap agama besar sekarang memiliki program arus utama terhadap lingkungan mulai dari menghijaukan kegiatan ziarah seperti haji atau ziarah ke Trondheim di Norwegia, melalui penghijauan bangunan dari gurdwaras hingga masjid di seluruh dunia, atau menciptakan pusat baru untuk aksi lingkungan – seperti yang sedang direncanakan oleh Tradisi Konfusianisme Tiongkok.

Namun untuk melihat materi yang keluar dari kelompok lingkungan arus utama, Anda akan membayangkan hal ini tidak terjadi. Dan ini karena mereka sebagian besar, saya berpendapat, kehilangan plot dan sangat tidak berhubungan. Saya baru-baru ini menghadiri sebuah acara di Istana St. James, London, yang diselenggarakan oleh Pangeran Wales. Itu berkaitan dengan peningkatan dramatis angka perdagangan satwa liar ilegal.

Keyakinan, melalui Aliansi Agama dan Konservasi (ARC, www.arcworld.org) sangat berkomitmen untuk melawan perdagangan ilegal ini.

Pendekatan ARC dalam kemitraan dengan WWF adalah bekerja sama dengan Taois Tiongkok untuk melemahkan permintaan. Daost telah melakukan ini dengan menunjukkan bahwa penggunaan bagian-bagian hewan, dan terutama hewan yang terancam punah, dalam pengobatan tradisional Tiongkok (TCM) bertentangan dengan tradisi TCM yang sebenarnya.

Selain itu untuk mencoba dan menyeimbangkan kembali yin dan yang Anda (tujuan dasar TCM) dengan mempertaruhkan keseimbangan Alam berarti obatnya tidak akan bekerja. Anda tidak dapat menyeimbangkan diri Anda sendiri dengan mengorbankan planet ini. Nyatanya, para Taois sekarang mengatakan itu mungkin membuat Anda lebih sakit daripada menawarkan obat apa pun.

Pelemahan permintaan ini kemudian didukung oleh program-program di india, India dan Afrika oleh para pemimpin agama yang menentang perdagangan itu sendiri. Yang mengejutkan saya di pertemuan St. James’s Palace adalah betapa ketinggalan zamannya sebagian besar tanggapan kelompok lingkungan terhadap krisis ini. Kami mendengar banyak cerita tentang membangun cagar alam, memburu pemburu liar, membakar jarahan yang ditangkap. Para juru bicara hampir tanpa kecuali pria kulit putih dan banyak di antaranya mengingatkan saya pada ungkapan yang digunakan pada tahun 1980-an oleh Kepala Pengembangan WWF Inggris saat itu, Ivan Hattingh. Dia menggambarkan program seperti itu sebagai ‘orang kulit putih menembak badak di pantat dengan panah!’ Direktur Wild Aid harus menunjukkan kelemahan mendasar dalam semua ini. Dia mengklaim bahwa sekitar $60 juta dihabiskan tahun lalu untuk masalah ini oleh kelompok lingkungan di seluruh dunia. Hanya 0,5% dihabiskan untuk mencoba mengekang permintaan, sisanya untuk program pencegahan yang sebenarnya tidak ada gunanya.

Tuntutanlah yang mendorong ini dan itu saja. Kami dalam gerakan lingkungan tidak memenangkan perang karena kami sebagai gerakan sering tidak melihat siapa yang benar-benar dipercaya orang; yang hadir di tingkat lokal maupun nasional dan internasional, kami juga tidak menganggap serius budaya. Faktanya, kami telah mengabaikan nilai-nilai yang membimbing orang banyak(agama). Itulah sebabnya pada bulan Mei tahun ini Club of Rome dan ARC meluncurkan program baru yang disebut ValueQuest (http://www.clubofrome.org/?p=5821) untuk mendekatkan dunia lingkungan dan pembangunan dengan nilai-nilai nyata yang memandu kehidupan masyarakat – dan banyak di antaranya tentu saja bersifat spiritual.

Krisis lingkungan bukanlah krisis informasi. Kami memiliki itu dan telah memilikinya selama bertahun-tahun. Ini adalah krisis dari kisah-kisah yang kita jalani; krisis imajinasi dan visi. Data bukanlah jawabannya. Itu hanya alat.

Jawabannya adalah memahami nilai-nilai yang mendorong perilaku dan kemudian melihat cerita apa, mega narasi apa yang mendorong cerita-cerita ini yang menciptakan nilai-nilai yang kemudian menawarkan solusi atau memicu krisis.

Inilah mengapa ARC dan Club of Rome bekerja sama dengan seniman, penyair, novelis, penulis drama, pemimpin spiritual, psikolog, dan psikoanalis. Data yang kita miliki hanya berguna sebanyak nilai-nilai yang menggunakannya, cerita-cerita yang menginterpretasikan informasi secara naratif.

Namun gerakan lingkungan secara keseluruhan telah mengabaikan dunia ini, yang sebenarnya mengubah cara orang berpikir dan berperilaku.

Sumber: https://www.semanticscholar.org/paper/The-quiet-revolutionaries%3A-why-the-faith-based-has-Palmer/469be9a8534095d50014c7a371c9aa91a0c9252d

Bagikan yuk

M Palmer

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.